Opini Review Uncategorized

    Wow!Jajan bakso bisa buat investasi reksa dana!

    Foto dari mas @gorgaleonardo

    Pernah gak sih kepikiran kalo uang 10 ribu yang biasanya dapet semangkok bakso, ternyata sekarang bisa dipake investasi. Kalo mikirinnya 5 tahun lalu pasti gak kebayang, tapi nyatanya di tahun 2018 itu semua mungkin.

    Suami saya penggemar berat bakso. Hampir tiap hari di jam 5 sore, pasti suami bawel pengen bakso. Kalo dihitung bisa 3 kali dalam seminggu dia makan bakso. Semangkok bakso deket rumah harganya 10 ribu dikali 3 berarti tiap minggu bisa abis Rp 30,000. Ditotal sebulan berarti buat jajan bakso bisa abis Rp 120,000. Hahaha baru kali ini saya ngitung jatah makan bakso, ternyata banyak juga yah 😩.

    Itu baru itungan sebulan, gimana kalo setahun Rp 120,000 x 12 bulan = Rp 1,440,000. Walah banyak banget ini buat makan bakso aja. Bayangin kalo setiap kami pengen makan bakso, uangnya bukan dibeliin bakso tapi dialihkan investasi reksa dana. Pasti hasilnya bukan jadi lemak tapi jadi duit 💰. Udah jadi mahmud gini, emang kudu pinter ngatur duit. Ngebayangin biaya pendidikan buat Mika nanti, duh ngilu rasanya. Emang harus mulai dari sekarang investasi untuk anak #DemiNanti.

    Kenapa sih jajan bakso aja ngitung banget?

    Jadi begini, saya & suami baru aja tercerahkan tentang betapa mudahnya investasi reksa dana jaman sekarang. Hari rabu 10 Oktober lalu, kami datang ke acara Grand Launching applikasi INVISEE di Queens Head, Kemang. Kalo ditanya pengetahuan tentang reksa dana, kami berdua boleh lah dikasih nilai 7. Karena sudah setahun ini secara rutin dana rumah tangga kami alokasikan ke reksa dana.

    Tapi jujur ya sebelum ada INVISEE, anggapan saya soal reksadana adalah ribet. Itu berdasarkan pengalaman buka akun di sekuritas saya yang sekarang, walah ribetnya. Emang sih daftar bisa via email, tapi tetep aja saya perlu ngeprint, ngescan & ngirim berkas ke kantor sekuritasnya 😓. Belum lagi masalah pelaporan bulanan yang masih pake surat (baru 2 bulan kebelakang ini bisa dikirim email). Yang ada malah buang-buang kertas. Wajar aja kalo anak muda banyak yang belum melek reksadana karena selain sosialisasinya yg kurang, memang proses registrasinya ngejelimet.

    Pak Jimmy WIjaya

    Kata Pak Jimmy Wijaya, Direktur IT dan Operasional NSI (Nusantara Sejahtera Investama) dari 260 juta jumlah penduduk Indonesia baru sekitar 800 ribu jiwa yang tercatat sebagai nasabah retail investasi, ini artinya gak sampe 1% dari jumlah penduduk. Bandingkan sama Malaysia yang di tahun 2011 kemarin, jumlah investornya mencapai 12% dari jumlah penduduk (Kontan, 2011). Data diatas emang sepadan sama pemahaman tentang reksa dana yang kurang, apalagi di kalangan anak muda.

    Saya sempat nulis status FB tentang investasi mulai dari 10 ribu. Ternyata banyak juga dilingkaran pertemanan yang belum tahu apa itu reksa dana. Bahkan mama & sepupu saya gak tahu apa itu reksa dana. Yang masih bingung tentang apa itu reksa dana, coba deh liat penjelasan singkat tentang manfaat reksa dana di video ini 👇🏻.

    Saya pun kalo bukan karena kenal seorang financial blogger (Mba Fioney) gak bakalan deh ngerasa penting investasi apalagi punya reksa dana. Sebelum kenal investasi ya duit gajian hilang aja gitu tiap bulan, berubah bentuk jadi baju atau sepatu 🙆

    Untunglah sekarang ada aplikasi INVISEE yang memudahkan untuk berinvestasi. Gimana gak gampang coba, kita tinggal unduh aplikasinya di Playstore atau Appstore. Terus daftar dan isi semua data yang diperlukan untuk diverifikasi. Jika datanya lengkap, gak sampe 30 menit kita udah bisa mulai investasi reksa dana.

    Gimana pengalaman investasi reksa dana di INVISEE?

    Saya sendiri udah buka akun dan coba langsung, penasaran emang segampang apa sih. Mulai dari daftar, top up saldo, milih produk reksa dana & sekuritas, semua prosesnya sangat mudah cukup ketak ketik lewat smartphone. Kalo dibandingin sama sekuritas reksa dana saya sebelumnya, yang ini lebih menyenangkan gak bikin sakit kepala. 😇

    Ini 5 alasan kenapa aplikasi INVISEE bakal jadi andalan saya untuk investasi. 

    Customer Service & online chat yang cepat tanggap

    Karena applikasi marketplace investasi macam ini tergolong baru, jadi wajarlah kalo masih bingung liat fitur-fiturnya. Meski begitu tenang aja, Chat CS via whatsapp ataupun online chat via web, sigap banget ngebantu. Kita bisa chat via whatsapp di nomor 0811-334-0792 atau chat online via web pada jam kerja 08.30 – 17.30 WIB. Gak pake lama, pasti mereka siap ngerespon

    Isi kelengkapan data & profil resiko yang mudah dipahami

    Setelah kita daftar akun lewat email, kita harus mengisi data diri agar bisa diverifikasi. Karena terkait ngelola uang kita, jadi wajarlah kalo data yang harus diisi emang agak banyak. Tapi karena semua online lewat applikasi, gak perlu lagi ngeprint, ngescan atau kirim berkas ke sekuritas.

    Sebelum mulai investasi kita juga harus ngisi data tentang profil resiko. Biar kita tahu, seberapa besar kita sanggup menanggung resiko, apakah conservative, moderate atau aggresive. Nah yang saya suka adalah bahasa yang digunakan pertanyaannya, mudah buat dipahami. Jadi kan ngerti jawabnya mesti gimana 😚.

    Pilihan produk & sekuritas yang beragam

    Karena ini marketplace investasi, jadi perusahaan sekuritas yang bergabung lebih banyak. Sederhananya gini, ibarat kita mau beli emas, kita dikasih pilihan beberapa toko emas A, B dan C dengan penawaran yang beragam. Sebagai konsumen malah lebih enak dong, karena kita bisa milih toko emas mana yang sesuai dengan kita. Dibandingkan kalo cuma tahu 1 toko emas aja, jadi gak bisa ngebandingin harga atau yang lainnya.

     

    Fitur goal planner yang ngebantu capai target

    Kita investasi pasti ada tujuan jangka panjang yekan. Nah di aplikasi INVISEE ada fitur goal planner yang ngebantu untuk kalkulasi. Misalnya nih, saya pengen beli tanah & bangun rumah dalam 5 tahun lagi (mohon Aaaminn-nya genks 👏🏻) butuh dana sekian ratus juga. Nah goal planner ngebantu ngitung berapa modal investasi awal yang diperlukan & produk reksa dana yang sesuai agar tujuan itu bisa tercapai.

    Tapi sayangnya fitur goal planner saat ini, baru bisa diakses lewat App store & website. Yang os-nya android sabar-sabar yah ✌🏻 (iyah aku mah anaknya sabar banget).

    Bisa beli reksa dana pake voucher lewat Go-points

    Sebagai pengguna aplikasi Gojek aktif pastilah itu poin numpuk banget yekan. Saya emang bukan tipe yang suka nukerin poin buat voucher belanja. Karena kalo voucher belanja malah nanti saya makin konsumtif pengen belanja lagi (maklum mamak juga wanita 😚).

    Eh pas tahu Go-points bisa dituker pake voucher reksa dana INVISEE, gak pake pikir panjang langsung aja saya tuker 500 point setara voucher Rp 50,000 dan 100 point untuk voucher Rp 10,000. Ini baru pilihan cerdas, nuker poin buat investasi. Caranya gampang, buka apps gojek – klik fitur go-deals – browse voucher ketik “Invisee” – nanti keluar pilihannya. Buy voucher sesuai dengan points yang mau ditukar ( 100 atau 500 points). Lalu kamu akan dapat kode vouchernya yang bisa di salin.

    Kemudian klik “How to use” dan ikutin pentunjuk cara menggunakan kode voucher yang sudah tersalin. Voucher reksa dana yang berhasil kamu beli, untuk sementara bisa dicek pada web INVISEE aja. Cuma sayangnya ini hanya berlaku buat 1 kali pemakaian buat 1 akun. Padahalkan point saya masih ada 2000 lagi (Hehe)

    Hamdalah hasil ikhtiarnya berbuah rejeki manis. Makasih INVISEE

    Untuk investasi awal di INVISEE saya mulai dengan harga 10 mangkok bakso alias 100 ribu dulu. Insya Allah dari sini bakal konsisten nabung reksa dana setiap kali suami saya kepengen bakso 🍲. Gak perlu gede diawal yang penting rajin nabung ajah.

    Pelan-pelan tapi pasti semoga lebih banyak orang yang mengerti soal investasi gampang, karena mumpung fasilitas & informasi sudah dimudahkan. Kalo gak sekarang kapan lagi, #DemiNanti yang lebih baik.

    Kalo pengalaman investasi kamu kayak apa? Cerita dong dikolom komentar, ada lagikah instrumen investasi yang lebih menjanjikan .

    Makasih mba @andiyaniachmad buat fotonya 😚