Opini | Review | Travel

Pengalaman ke Jazz Gunung Bromo 2015

By on June 26, 2015

   
Tanggal 13 Juni lalu, saya datang keperhelatan Yang cukup hitzz, Jazz Gunung Bromo karena tergoda oleh ajakan temen, Aci. Aci sudah pernah datang kesana sebelumnya dua tahun lalu dan dia rekomendasi banget untuk nonton acara itu. Saya pun akhirnya tergoda kesana, toh saya belum pernah ambil cuti tahun ini. Saya berangkat hanya berdua dengan Aci, tadinya sih janjian bertiga sama mas Faki, tapi apa daya dia ngebatalin saat last minute. Sebenarnya saya agak jiper untuk balik lagi ke Bromo. Pengalaman saya ke Bromo melihat sunrise sebelumnya, meninggalkan kesan yang dingin. Yah saya gak kuat sama dinginnya Bromo, bikin jiper padahal waktu itu saya pergi saat musim hujan, yang katanya gak terlalu dingin. Beuh tetep aja dinginnya bikin crancky.

Tapi saya penasaran dengan pikiran “Gimana bisa nikmatin musik sambil nahan hawa dingin?”. Jawabannya BISA dengan persiapan yang cukup matang hehehehe. Berikut beberapa pengalaman saya yang mungkin bisa berguna buat yang mau kesana tahun depan.

TRANSPORTASI

Saya memilih naik kereta Bima dari Gambir dan turun di stasiun Malang dibandingkan ke Surabaya. Ada yang bilang kalo ke Bromo sebaiknya berangkat dari Surabaya karena perjalanannya lebih efisien. Tapi karena saya bertujuan jalan-jalan ke Batu dulu sebelum ke Bromo, jadi saya memutuskan untuk turun di Malang. Toh liat di google maps perjalanan dari Malang-Bromo tidak terlalu jauh, makan waktu sekitar 2-3 jam saja.

Dari Malang, saya memilih untuk sewa mobil Xenia, ratenya cukup murah 400ribu (exclude bbm) ke Bromo untuk 23 jam (booking disini).  Saya berangkat dengan Aci, driver dan dua orang teman yang kebetulan mau nebeng dari Malang (lumayan nambahin patungan). Berangkat jam 10 pagi sampai di Lokasi sekitar jam 14.30, kami cukup lama diperjalannya karena mampir dulu untuk makan siang dia Purwodadi (RM Tengger) sekitar 1 jam.

Sampai dilokasi, parkiran sudah cukup panjang dan beberapa pintu masuk ke penginapan Java Banana (lokasi Event) banyak yang ditutup. Jadi kami parkir cukup keatas, tapi cukup dekat menuju lokasi dengan jalan kaki setelah turun dari mobil. Oia biar jelas aja, lokasi event ini bukan di gunung Bromo yg biasanya liat sunrise, tapi di desa sebelum arah penanjakan. Jadi masih bisa diakses dengan mobil biasa tanpa harus sewa jeep. 

PROVIDER KOMUNIKASI

Di lokasi Jazz gunung jangan berharap bisa upload foto real time, sinyal hp susah banget cyin. Provider yang lumayan ad sinyalnya, telkomsel. Selain itu nihil. Itupun dapat sinyal harus keluar venue dulu. Buat kelancaran komunikasi  janjian sama driver usai acara, tanyain nomor telkomsel driver. Biasanya driver punya nomor telkomsel, karena udah hapalan kondisi sinyal di Bromo.

PENGINAPAN

Soal penginapan, saya ndak nginep di Bromo. Selesai acara sekitar (jam 11  malam) saya langsung turun ke Malang, nginep disana (sampai sekitar jam 2 pagi). Pernah usaha cari penginapan di Bromo sebelum berangkat dari kontak kenalan tapi karena wiken dan ada event, katanya penuh semua. Namun pas saya sampe sana, masih ada tulisan “menyewakan penginapan” di beberapa rumah penduduk. Jadi kalo berencana nginep di Bromo dan gak dapet penginapan sebelumnya, tidak usah panik karena masih ada rumah penduduk yang menyewakan tempatnya.

Keputusan untuk gak nginep di Bromo, pilihan baik buat saya karena hari minggu siang kami memutuskan balik ke Jakarta dengan pesawat. Nyari hotel di Malang cukup mudah sih, bisa booking di traveloka atau cari on the spot menyesuaikan dengan rate.

RUMAH MAKAN

Sebelum sampe lokasi saya sudah rewel ke Aci nanyain soal rumah makan. Salah satu cara buat nahan dingin bagi saya adalah makan tepat waktu. Nenggak kopi bergelas-gelas gak mempan buat menghangatkan badan. Saya memilih makan. Menu makanan di event-event gitu kan suka asal yah. Asal kenyang aja, tapi gak tahu rasanya gimana. Sejauh pengamatan, panitia tidak menyiapkan tenda-tenda makanan mereka hanya menyediakan tenda jualan kopi-kopian dan mie-mie gelas. Hiiii buat saya mana kenyang.

Akhirnya saya cari makanan yang rasanya mendingan dan menghangatkan, cukup jalan ke atas sekitar 100 meter nanti dipertigaan ada rumah makan yang jual nasi rames dan juga rawon. Rasa lumayan enak dengan harga yang wajar, 15 ribu saja. Oia kalo mau cari makan sebaiknya sebelum break istirahat, sekitar jam 17.30. Karena kalo ikut bubaran pas lagi break dijamin ngantrinya lumayan panjang.

TOILET

Ini hal penting. Badan saya kalo ditempat dingin, ngerepotin. Ngerepotin saya buat cari toilet karena beser. Jadi kalo kesatu tempat baru, hal yang harus saya cari tahu adalah lokasi toilet dan kebersihannya. Di Java Banana, toiletnya cukup bersih, tapi sayang cuma satu room. Satu buat cowok dan satu buat cewek. Karena cuma satu line antriannya pun panjang banget, khususnya buat room cewek. Ya tahulah ya, cewek menghabiskan waktu di toilet lebih lama daripada cowok. Hehehe.

Tapi kalo kebelet banget dan gak kuat ngantri, sebaiknya ke toilet yang ada di Galeri Java Banana di situ biasanya gak terlalu ngantri. Karena yang tahu lokasi itu biasanya cuma penonton yang nginep juga di Java Banana. Cukup keluar dari pintu venue jalan sekitar 30 meter ada di kiri jalan galerinya.

NAHAN DINGIN

Di venue baru mulai berasa dingin itu pas mataharinya ilang, sekitar jam 6 sore. Suhu sore hari masih bisa di tolerir rasanya sejuk kayak di AC ruangan suhu 22 derajat (menurut saya). Tapi kalo udah gak ada matahari, wah dinginnya bisa ngedrop banget. Kalo kata temannya teman (Caca) “Jam 7 aja rasanya udah mau pulang, dinginya gak kuat.” Saya wanti-wanti biar dingin biar gak crancky dengan make kaos dua lapis, celana dengan tambahan legging panjang di dalam, beli sarung tangan, jaket wind braker dan bawa kain bali buat nutupin hidung yang dingin. Dengan persiapan gini, saya cukup aman dari rasa dingin.

Selebihnya saya usahakan banyak gerak. Secara nonton konser musik yah, jadi punya alasan untuk jejogetan di tempat duduk untuk menghilangkan rasa dingin. Saya bingung sama orang-orang yang nonton konser musik tapi kok ya ndocem aja padahal musiknya jazz upbeat bukan jazz classic macam Nat King Cole. 

POSISI TEMPAT DUDUK

Saya pilih tempat duduk di festival tribun (HTM 300k) dan saya puas. Posisi tempat duduk di tempat konser seperti gladitorium, makin kebelakang makin tinggi. Nah karena posisi duduk saya yang tinggi disebelah kanan panggung, saya dapat view yang keren banget, panggung dengan latar belakang bukit-bukit. Pemandangan ini bisa kita nikmatin sewaktu masih sore. Pas malam yah bukit bukitnya ilang, kan gelap. Enaknya sih kalo pas malam, kita nontonya di kursi VIP pas banget depan panggung. Hehehe.

Kalo punya kelebihan tiket karena teman gagal ikut, gak usah khawatir bakal rugi, karena ada para calo yang siap ngebeli tiket lebihan. Meskipun harganya agak turun sedikit, tapi lumayan lah ada duitnya. Atau bisa juga titipin info di loket tiket panitia, kasih nomor kita kalo ada yang nyari tiket. Pasti ada deh yang nyari tiket pas hari H. Hehehe. 

 Saya seneng banget bisa datang ke acara itu, pengisi acaranya keren-keren apalagi host-nya Alit Jabangbayi manusia ini lucu sekalehh. Kayaknya saya bisa datang kesana lagi tahun depan karena alasan mau nonton host-nya ajah. Hehehe. Siapapun guest start-nya yang penting host-nya…AlitAlit.

Continue Reading

Opini | Review

Emina Beauty Workshop & Digital Colouring With Dinda PS

By on March 29, 2015

IMG_6915IMG_6909

Hay…dipenghujung akhir bulan, saya menutup Maret dengan ikutan Beauty Workshop by Emina. Seriously at the first time, idk what Emina is. Bukan karena saya kudet, tapi memang ternyata Emina cosmetic ini baru saja launching di 13 Maret kemaren (ya wajar dong yah baru tahu..hehehe). Tahu acara ini dari instagram Dinda PS (salah satu illustrator idola akuh) yang akan ngisi workshop tentang digital colouring. Gak pake mikir, langsung aja registrasi via sms apalagi acara ini FREE. Dalam rangka promosi, sepanjang bulan maret ini, Emina ngadain beauty workshop yang juga ngelibati para blogger  untuk share keahlian masing-masing seperti Carryna Pratiwi (creative workshop DIY (Do It Yourself) ), Sasyachi (Korean Look), Agnes (Nail Art), Lizzie  dan Dinda PS.

Acara dimulai dari 09.30 bertempat di Dia.Loe.Gue Artspace Kemang. Sebagai peserta teladan saya sudah datang 15 menit sebelumnya. Hehehe. Sebelum datang keacara ini, saya sudah kepo cerita dari para blogger yang datang di workshop lalu. Pas masuk mata langsung dimanjakan dengan dekorasi bertema Shopaholic Queen bernuasa biru, kuning dengan sentuhan pink yang girly. Dekorasi setiap workshop selalu beda-beda, makanya dari review berbagai blogger ceritanya juga pasti beda.

IMG_6908IMG_6906IMG_6907Sebelum acara mulai saya menyempatkan diri mingle dengan peserta yang juga datang sendirian. Alhamdulilah dapat jodoh  kawan baru para blogger cihuy mba Witha, kaka Rika dan dedek Dewi (nice to meet you ladies :D). Kegiatan beauty workshop Emina, seru cekaleeehhh. Apalagi buat saya yang jarang dandan (cuma modal bedak sama eyeliner.. udah berasa kece), sangat sangat terbantu. Selama dua jam saya diajarkan makeup girly yang cocok diaplikasikan sehari-hari dengan produk Emina.

Review awam dari saya yang jarang makeup, produk Emina ini bahannya sangat light dengan kualitas yang juara. Juara karena dari saya selesai dandan sampe saya selesai ngepost ini (sekitar jam 10 malam, nasib ngeblog sambil ngantor) makeup Emina masih paripurna di wajah saya. Hehehe.   Tiga produk Emina andalan saya yaitu BB Cream, Loose Powder Amber, dan CK Powder. Trio andalan ini mampu menyerap minyak dan keringat di wajah untuk jangka waktu yang lama. Mereka seperti tiga sahabat yang tak terpisahkan, kompak gituh. Hehehe. Biasanya saya cuma pake daily cream plus loose powder, dan gak berapa lama pasti muncul bintik-bintik keringat.

IMG_6916

Saya itu gak pernah berani pake lipstik warna bright apalagi pink shocking kayak ngerasa gak matching gituh sama warna kulit. Tapi berkat lipstik pink shocking Emina saya ngeberaniin diri dan hasilnya…taaaa daaaaa bagus kok nempel dan nge-blend dibibir saya yang gelap inih. Dan juga produk Cheek Lit atau blush on berbentuk gel yang gampang banget makenya, cukup totol-totol ke tulang pipi udah bikin merona.

IMG_6911IMG_6910

Selesai main dandan-dandanan dan makan siang cantik, barulah dimulai workshop digital colouring with Dinda PS. Waktu sempet molor juga karena perkara colokan. Saya sempet ikut workshop illustration sama Dinda sebelumnya, dan materi yang disampaikan sama persis. Buat saya workshop ini ngingetin sambil ngeregangi jari jemari lagi karena udah lama juga gak menghasilkan gambar. Diakhir acara, para peserta juga dibekelin hampers berisi produk Emina seperti yang tadi kita pakai…yeaaayy happiness overloaded.

Bagi saya pribadi sebagai orang awam yang tidak biasa ngoleksi produk makeup, produk Emina bakal jadi andalan saya dihari hari kedepan. Bahan yang light dengan kualitas tahan lama serta packaging yang lucu-lucu pasti akan jadi bagian dari isi tas saya setiap hari.  Thanks Emina.. See u on next event!!

IMG_6914

Emina Workshop
Maklumin aja jarang dandan, jadi masih kagok. Untung ada kakak-kakak Emina yang sabar ngajarin sayah. Hehehe.

Xoxo,

Emina Born To Be Love

Continue Reading

Opini | Review

Review Online Shop [Grosir101]

By on February 25, 2015

Macet, panas, ribet cari parkir adalah beberapa alasan kenapa saya lebih suka belanja lewat online dibandingkan datang langsung ke toko. Eits tenang saya tetep bersedia diajak jalan belanja walaupun cuma muter-muter ajah. Bersyukur saya hidup di jaman melek internet dan gadget (sembah Leonard Kleinrock). Dikantor saya jadi “customer service” kalo para perempewi mau belanja-belanja online (pamer kibas hijab). Salah satu online shop dimana saya sering belanja adalah Grosir101. Grosir101 adalah online shop tipe reseller menjual produk fesyen import Hongkong dari berbagai seller lewat foto dengan sistem Pre Order ataupun Ready Stock. Okay saya mengakui memang saya suka belanja produk import hongkong dibanding brand lokal, soalnya harga produk yang lebih masuk akal. Tapi tenang aja, kalo ada brand lokal yang budgetnya sesuai kantong pasti saya dukung kok, lagian saya juga ikut membantu perekonomian dunia (hehehe).

Sebelum kenal sama grosir101, saya suka belanja produk import hongkong dari Aliexpress. Tapi… belanja di Aliexpress itu sangat tricky. Dari 10 kali transaksi, produk yang saya rasa puas (foto = gambar) sekitar 5 transaksi lah, sisanya saya kecewa. Mau komplain juga ribet, karena kantor base Aliexpress bukan di Indonesia, jadi saya lebih sering maklum dan legowo ajah. Nah nemu Grosir101 itu rasanya seperti ketemu temen baru kenal tapi berasa udah akrab banget (hehehe). Ini saya review alasan Saya Suka Karena… dan hal yang mesti Jadi Perhatian sebelum klik tombol add to cart di Grosir101.

SAYA SUKA KARENA… 

[Harga & Diskon] Belanja di Grosir101 harganya termasuk murah. Saya sempet ngebandingin beberapa OL Shop Instagram dengan foto yang sama, harga di Grosir101 bisa lebih murah 1000-2000-an lah. Saya ngebandingin beberapa produk yang disuka dan kebetulan ada di toko yang berbeda, jadi hukum ini tidak berlaku untuk keseluruhan produk yah. Untuk belanja kita harus buat account. Fungsinya untuk tracking transaksi yang nanti jika diakumulasi jika pembelanjaan mencapai jumlah tertentu kita bisa dapet diskon Super VIP. Nah diskon Super VIP ini menggiurkan karena bisa sampai 35% (huwoooh). Kalaupun belum dapat diskon Super VIP kita masih bisa dapat diskon Biasa dari 8-10%. Makanya gak heran kalo Grosir101 sering dijadiin supplier buat yang mau didagangin lagi alias reseller.

[Dropshiping] Sistem ini berguna buat sista-sista yang jadi reseller. Kita gak ribet mesti bungkus-bungkus dan nganter ke JNE terdekat. Tapi selain buat reseller sistem ini juga oke banget buat kita yang mau kasih kado ke kerabat. Walaupun sama mereka juga gak dibungkusin pita kado juga yah, tapi kan lumayan hemat energi gak mesti nganterin (hehehe).

[Garansi deposito 3 hari kembali] Kalo saya lebih sering “legowo” di Aliexpress saat produk yang dateng ternyata tidak sesuai seperti foto display, Grosir101 bisa kasih garasi uang kembali berupa deposit di account kita jika itu terjadi. Garansi diberikan jika ternyata ada cacat/ rusak produk selama proses pengiriman. Kalo soal ukuran yang beda sebaiknya memang harus teliti banget baca keterangan gambar.

[Pre Order Maksimal 12 Hari Kerja] Nungguin barang datang dari paket Aliexpress itu rasanya lama banget. Saya malah sering lupa kalo pernah order, sampe akhirnya barang datang setelah berbulan-bulan. Grosir101 bisa menjanjikan barang datang maksimal 12 hari kerja. Jadi gak kelamaan dan keburu lupa sama belanjaan.

JADI PERHATIAN

[Teliti Baca Keterangan Foto] Jika belanja di toko kita bisa langsung megang bahan dan pilih ukuran, beda hal dengan belanja online. Harus teliti banget baca keterangan foto dari jenis bahan dan ukuran. Jika ada yang kurang yakin mengenai keterangan foto, jangan sungkan untuk tanya ke CS, mereka dengan senang hati menjawab pertanyaan kita diluar keterangan tertulis yah.

[Bukan Foto Asli] Menurut saya foto yang ada jadi display mereka bukanlah foto asli dari produk yang mereka hasilkan. Berdasarkan pengalaman, produk import fesyen ini adalah produk replika dari brand ternama jadi foto yang ditampilkan adalah FOTO PRODUK YANG AKAN DIREPLIKA. Biasanya foto replika ada dibagian foto paling bawah. Jadi jangan terlalu berharap bahwa produk yang dibeli akan sama persis dengan fotonya. Menghindari rasa kecewa (nanti) saya selalu menurunkan 1 level dibawah tingkat ekspektasi dibandingkan sama foto. Jadi kalo fotonya BAGUS BANGET berarti barang yang akan dateng jadi BAGUS AJAH. Kalo ternyata pas produk datang sama persis sama foto, yaa syukur alhamdulilah (hehehe).

[Perhatikan Ukuran Model Foto] Model yang difoto itu biasanya model dengan ukuran SSS, Slim, Small & Skinny. Makanya baju apapun yang dipake pasti keliatan bagus-bagus ajah (hisss). Belum tentu bentuknya akan sama seperti model foto pas kita pake. Makanya saya selalu cari model baju yang “aman” seperti blouse & t-shirt. Kalo beli baju one piece seperti mini, midi & long dress saya saran mending beli langsung aja di toko jadi bisa di fitting. Saya masih belum yakin untuk beli celana online (selain ukuran all size) karena beberapa kali nyoba ukurannya gak pas.

Sekian dulu review online shopnya. Saya akan review beberapa online shop lainnya berdasarkan pengalaman pribadi yah. Semoga membantu keputusan kalian dalam belanja online. HAPPY SHOPPING GIRLS!!

Continue Reading

Opini | Review

Review Applikasi Smartphone #1

By on February 24, 2015

Hari gini siapa sih yang hidupnya gak lepas dari layar smartphone. Saya anggap yang baca tulisan ini pastinya pake smartphone yah. Saya pernah menantang diri sendiri untuk gak MELIHAT SMARTPHONE SELAMA 1 JAM, hasilnya…gak bisa (hehehe). So sebagai umat “penyembah” iphone (hehehe) saya  mau me-review beberapa aplikasi yang sering saya gunakan atau yang baru saya pakai dan langsung saya delete (nantinya). Saya akan mulai dengan aplikasi yang setiap hari saya pakai, ini terlepas dari media sosial mainstream yak (facebook & instagram).

1. 8tracks

Hidup saya gak bisa lepas dari musik. Pagi denger musik, siang pas lagi kerja denger musik, dikendaraan denger musik bahkan saya denger musik untuk meninabobokan sebelum tidur. Sebelum kenal applikasi ini, saya selalu update itunes disetiap bulan dengan lagu-lagu baru, dan itu jadi ritual yang ternyata bikin capek juga. Nah setelah ada 8tracks saya gak perlu lagi update itunes (hehehe). 8track jadi aplikasi yang akan saya rekomendasi kesemua orang, sakin senengnya sama aplikasi ini. Sebenarnya apps ini sama dengan Guvera, Deezer, Jango dan aplikasi streaming music radio lainnya tapi yang membedakan (dan saya suka banget!!) sistem explore-nya berdasarkan kategori mood. Jadi misalnya saya pengen denger musik dengen mood Happy + Morning nah nanti muncul deh playlist yang dibuat oleh penghuni 8tracks yang sesuai dengan mood ini.

Kita juga bisa buat playlist sendiri dari lagu yang kita upload atau memang yang sudah ada di 8tracks. Semenjak saya pakai apps ini library music dijamin lebih beragam. Sayangnya apps ini gak bisa sycn offline kayak Deezer jadi syaratnya pake 8tracks cuma satu, kuota dan sinyal internet mesti lancar jaya yah.

2. Webtoon

Saya senang baca komik meskipun gak suka belinya. Jadi cocok banget dengan aplikasi baca komik yang free (hehehe). Dari beberapa aplikasi baca komik, yang sering saya pakai adalah Webtoon yang satu grup dengan Line. Saya suka dengan layout Webtoon yang rapi jika dibandingkan dengan Ngomik. Sistem pencariannya juga mudah, sesuai dengan genre ataupun rating. Kebanyakan penulis komiknya memang dari Korea Selatan, ketauan dari nama-nama khas sana. Penulis favorit saya Waroo dengan komil yang judulnya Smile Brush dan Smile Brush: My Old Pictures, gambar dan ceritanya sederhana tapi menyenangkan. Buat yang suka bikin komik, bisa juga loh publish di Webtoon Challenge League, coba cari infonya disini

3. Faded

Kalo ini salah satu apps foto editing favorit saya. Foto-foto di instagram saya pake apps ini. Foto yang tadinya biasa ajah bisa jadi fenomenal dengan hanya sekali klik (hehehe). Filternya cocok buat saya yang tidak terlalu suka dengan “drama” Snapseed. Kalo gak puas dengan filter yang free bisa beli dengan hanya $1 sajah. Terus yang seru kita bisa nyimpen preset jadi kalo kita mau edit multi foto dengan tone yang sama bisa pake preset yang kita save. Jadi gak blang-blengton tonenya. Tapi sayangnya apps baru ada untuk di iphone.

Kalo apps andalan kalian apa? Mari mari dishare..

Continue Reading